perak1
Selamat datang Ke Perak1 forum** Kepada pelawat, sila mendaftar untuk menikmati segala kemudahan Perak1 forum.** Diharap semua sahabat yg baru berdaftar, sila memperkenalkan diri anda di ruangan forum .anda juga boleh login forums ini dengan email FB anda danjangan lupa Like Fb perak1:KENALKAN DIRI ANDA:. Perak1 forum.** Pelawat yang mengalami masalah register atau login sila emailkan kepada khalifah_alammaya2000@yahoo.com(forum admin support).** Selepas mendaftar, anda akan secara Automatik telah menjadi ahli perak1 forum dan seterusnya anda boleh login untuk memasuki Perak1 forum tanpa menunggu sebarang e-mail pengaktifan akaun.Selamat melayari Perak1 forum PASTI CERIA BERSAMA KAMI.
perak1


 
HomeCalendarGalleryFAQSearchMemberlistUsergroupsRegisterLog in

Receive all updates via Facebook. Just Click the Like Button Below

?

Dapatkan Widget Ini Di Aku Punyer Lah! | Get RM100 A Week @ Blogger Tips


Share | 
 

 Iman tidak sempurna jika guris hati ibu bapa

View previous topic View next topic Go down 
AuthorMessage
peace™
[[PONSEL_FIGHTER]]
[[PONSEL_FIGHTER]]


Posts : 1529
Join date : 2009-04-11
Location : slgr

PostSubject: Iman tidak sempurna jika guris hati ibu bapa   Thu Jun 25, 2009 5:23 pm


SILATURAHIM adalah satu sunnah yang tidak lagi diminati masyarakat hari ini.

Buktinya
ada di mana-mana. Wujudnya kejengkelan terhadap silaturahim bermula
daripada diri individu seterusnya melanda kepada institusi
kekeluargaan.


Ada banyak kes pada hari ini menunjukkan silaturahim bsukanlah suatu ikatan yang diutamakan dalam diri setiap individu.

Antaranya,
kes pembunuhan ibu atau bapa oleh anak-anak, suami membunuh isteri yang
sedang menyusukan anak, isteri membunuh suami yang curang dan juga cucu
membunuh nenek atau datuk.

Malah, yang paling menyayat hati
seorang ibu sanggup menggugurkan anak yang dikandung dan jika lahir
pun, bayi itu sanggup dibuang merata-rata laksana sampah yang tiada
nilainya.

Hubungan kekeluargaan adalah satu usaha untuk membentuk masyarakat Islam yang berkualiti.

Dalam
hubungan ini, kepentingan setiap individu terjamin apabila setiap
anggotanya saling sayang menyayangi, melindungi dan ingat-mengingati.

Allah
s.w.t berfirman dalam surah an-Nisa’, ayat 1, bermaksud: “Dan takutlah
kepada Allah yang minta-meminta kamu dengan nama-Nya dan (takutlah akan
memutuskan) silaturrahim. Sesungguhnya Allah mengawasi kamu.”

Ibu
bapa mempunyai kedudukan mulia di mata Allah. Ibu bapa juga adalah
orang yang paling hampir dengan kita dari aspek ikatan kekeluargaan dan
pertalian darah.

Selayaknya ibu bapa menerima penghargaan yang
maha besar dari Allah sebagai orang yang harus dihormati kerana jasa
mereka sejak kita dalam kandungan sehingga dewasa.

Malah,
sehingga kita mati pun, jasa dan pertalian darah antara kita dan ibu
bapa tak akan pernah putus. Iman seseorang juga tidak sempurna jika
mencalarkan kebeningan hati ibu bapa.

Begitu juga bila berbicara mengenai jasa dan pengorbanan ibu bapa yang tidak dapat dibalas dengan apa jua perkara.

Pernah diceritakan pada zaman nabi mengenai jasa seorang ibu membesarkan anaknya.

Kisah ini berlaku ketika Abdullah Umar melakukan tawaf di Baitullah.

Ada
seorang lelaki berasal dari Yaman memikul ibunya bertawaf dalam keadaan
cuaca yang sangat panas. Peluh mengalir di wajahnya, dia amat
keletihan.

Orang itu bertanya kepada Ibnu Umar: “Apakah menurutmu aku membayar jasa ibuku atas apa yang ia lakukan untukku selama ini?”

Ibnu Umar menjawab: “Demi Allah, tidak walaupun satu nafasnya.”

Selain
ibu bapa, kita juga harus menjaga silaturahim sesama jiran. Jiran
tetangga adalah kerabat paling hampir dengan keluarga kita.

Malah, hubungan rapat dan mesra yang terjalin kadangkala melebihi sanak-saudara yang mempunyai pertalian darah dengan kita.

Allah memerintahkan manusia supaya berlaku baik terhadap jiran tetangga, sama ada jiran tetangga yang dekat atau jauh.

Ini
jelas sebagaimana firman-Nya dalam surah an-Nisaa’, ayat 36, bermaksud:
“Dan hendaklah kamu beribadat kepada Allah dan janganlah kamu
mempersekutukan- Nya dengan sesuatu apa jua; dan hendaklah kamu berbuat
baik kepada kedua ibu bapa dan kaum kerabat dan anak-anak yatim dan
orang-orang miskin dan jiran tetangga yang dekat dan jiran tetangga
yang jauh dan rakan sejawat dan orang musafir yang terlantar dan juga
hamba sahaya yang kamu miliki. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada
orang-orang yang sombong takbur dan membanggakan dirinya.”

_________________________________________________




Back to top Go down
View user profile
enni
junior
junior


Posts : 171
Join date : 2009-07-18
Age : 28
Location : ::kota bharu::manjung::petaling jaya::

PostSubject: Re: Iman tidak sempurna jika guris hati ibu bapa   Wed Jul 29, 2009 3:53 pm

nice share pis..

smoga kedua ibu bapaku ditempatkan ke dalam syurga-Nya yg kekal abadi..aminnn
Back to top Go down
View user profile
salju
senior
senior


Posts : 1063
Join date : 2009-04-12
Age : 32
Location : mesia

PostSubject: Re: Iman tidak sempurna jika guris hati ibu bapa   Mon Sep 28, 2009 5:05 am

macam mana plak kalo ibu tu terlalu sensitip? skit2 terasa ati..

adakah dipanggil anak derhaka jugak sekiranya anak itu sekadar bertegas dengan jalan hidup dia yang selama ini tidak melanggar pun hukum al-Quran dan assunnah?

Back to top Go down
View user profile
Admin
Admin
Admin


Posts : 256
Join date : 2009-04-10
Age : 32
Location : gerik,perak

PostSubject: Re: Iman tidak sempurna jika guris hati ibu bapa   Fri Jul 13, 2012 3:33 am

peace™ wrote:

SILATURAHIM adalah satu sunnah yang tidak lagi diminati masyarakat hari ini.

Buktinya
ada di mana-mana. Wujudnya kejengkelan terhadap silaturahim bermula
daripada diri individu seterusnya melanda kepada institusi
kekeluargaan.


Ada banyak kes pada hari ini menunjukkan silaturahim bsukanlah suatu ikatan yang diutamakan dalam diri setiap individu.

Antaranya,
kes pembunuhan ibu atau bapa oleh anak-anak, suami membunuh isteri yang
sedang menyusukan anak, isteri membunuh suami yang curang dan juga cucu
membunuh nenek atau datuk.

Malah, yang paling menyayat hati
seorang ibu sanggup menggugurkan anak yang dikandung dan jika lahir
pun, bayi itu sanggup dibuang merata-rata laksana sampah yang tiada
nilainya.

Hubungan kekeluargaan adalah satu usaha untuk membentuk masyarakat Islam yang berkualiti.

Dalam
hubungan ini, kepentingan setiap individu terjamin apabila setiap
anggotanya saling sayang menyayangi, melindungi dan ingat-mengingati.

Allah
s.w.t berfirman dalam surah an-Nisa’, ayat 1, bermaksud: “Dan takutlah
kepada Allah yang minta-meminta kamu dengan nama-Nya dan (takutlah akan
memutuskan) silaturrahim. Sesungguhnya Allah mengawasi kamu.”

Ibu
bapa mempunyai kedudukan mulia di mata Allah. Ibu bapa juga adalah
orang yang paling hampir dengan kita dari aspek ikatan kekeluargaan dan
pertalian darah.

Selayaknya ibu bapa menerima penghargaan yang
maha besar dari Allah sebagai orang yang harus dihormati kerana jasa
mereka sejak kita dalam kandungan sehingga dewasa.

Malah,
sehingga kita mati pun, jasa dan pertalian darah antara kita dan ibu
bapa tak akan pernah putus. Iman seseorang juga tidak sempurna jika
mencalarkan kebeningan hati ibu bapa.

Begitu juga bila berbicara mengenai jasa dan pengorbanan ibu bapa yang tidak dapat dibalas dengan apa jua perkara.

Pernah diceritakan pada zaman nabi mengenai jasa seorang ibu membesarkan anaknya.

Kisah ini berlaku ketika Abdullah Umar melakukan tawaf di Baitullah.

Ada
seorang lelaki berasal dari Yaman memikul ibunya bertawaf dalam keadaan
cuaca yang sangat panas. Peluh mengalir di wajahnya, dia amat
keletihan.

Orang itu bertanya kepada Ibnu Umar: “Apakah menurutmu aku membayar jasa ibuku atas apa yang ia lakukan untukku selama ini?”

Ibnu Umar menjawab: “Demi Allah, tidak walaupun satu nafasnya.”

Selain
ibu bapa, kita juga harus menjaga silaturahim sesama jiran. Jiran
tetangga adalah kerabat paling hampir dengan keluarga kita.

Malah, hubungan rapat dan mesra yang terjalin kadangkala melebihi sanak-saudara yang mempunyai pertalian darah dengan kita.

Allah memerintahkan manusia supaya berlaku baik terhadap jiran tetangga, sama ada jiran tetangga yang dekat atau jauh.

Ini
jelas sebagaimana firman-Nya dalam surah an-Nisaa’, ayat 36, bermaksud:
“Dan hendaklah kamu beribadat kepada Allah dan janganlah kamu
mempersekutukan- Nya dengan sesuatu apa jua; dan hendaklah kamu berbuat
baik kepada kedua ibu bapa dan kaum kerabat dan anak-anak yatim dan
orang-orang miskin dan jiran tetangga yang dekat dan jiran tetangga
yang jauh dan rakan sejawat dan orang musafir yang terlantar dan juga
hamba sahaya yang kamu miliki. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada
orang-orang yang sombong takbur dan membanggakan dirinya.”

_________________________________________________
tolong sama2 majukan forums
Back to top Go down
View user profile http://perak1.forums2u.com
Sponsored content




PostSubject: Re: Iman tidak sempurna jika guris hati ibu bapa   Today at 5:17 am

Back to top Go down
 
Iman tidak sempurna jika guris hati ibu bapa
View previous topic View next topic Back to top 
Page 1 of 1

Permissions in this forum:You cannot reply to topics in this forum
perak1 :: .::INFORMASI::. :: ::SUDUT KAUNSELING:: .::COUNSELING SITE::.-
Jump to:  
Top posters
peace™ (1529)
 
miss-lady (1280)
 
sriteddy™ (1157)
 
salju (1063)
 
lipanx_laut (970)
 
macan_sparrow (742)
 
kuyie (668)
 
raffey-sama (509)
 
arb_mtq (432)
 
luvfama (297)
 
LATEST MOVIE TODAY
.:Sila click pada gambar dibawah untuk download boxoffice movie perak1 semoga terhibur :.